Sakit Pinggang Bagian Bawah

Jika Anda memiliki sakit punggung bagian bawah, Anda tidak sendirian. Sekitar 80 persen orang dewasa mengalami nyeri punggung bawah pada suatu saat dalam hidup mereka. 

Pria dan wanita sama-sama memiliki resiko  nyeri punggung bawah, rasa sakit yang konstan dan terus-menerus hingga sensasi tajam yang membuat orang tersebut menjadi tidak mampu beraktifitas. Rasa sakit dapat mulai secara tiba-tiba sebagai akibat dari kecelakaan atau karena mengangkat sesuatu yang berat, atau dapat berkembang seiring waktu karena perubahan yang berkaitan dengan usia tulang belakang. Gaya hidup yang statis  juga dapat mempengaruhi sakit punggung bawah, terutama ketika rutinitas hari kerja sedikit untuk melakukan olah raga.

Struktur apa yang membentuk bagian belakang?

Punggung bawah memiliki lima vertebra (disebut sebagai L1-L5) di daerah lumbar, yang mendukung banyak dari berat tubuh bagian atas. Ruang-ruang di antara tulang belakang di topang  oleh bantalan bundar yang disebut cakram intervertebralis yang bertindak seperti peredam ruas tulang belakang untuk melindungi tulang saat tubuh bergerak. Pita jaringan yang dikenal sebagai ligamen menahan vertebra di tempatnya, dan tendon menempel otot ke tulang belakang. Tiga puluh satu pasang saraf berakar ke sumsum tulang belakang dan mereka mengontrol gerakan tubuh dan mengirimkan sinyal dari tubuh ke otak. 

Nyeri punggung atau umum orang menyebutnya saraf kejepit atau sciatica sindrom adalah istilah yang di pakai oleh masyarakat luas yang menandakan nyeri di bagian tulang belakang.

Apa yang menyebabkan sakit pinggang bagian bawah ?

Menurut Hendrawan pratama seorang ahli  pengobatan saraf  kejepit mengatakan Sebagian besar nyeri punggung bawah bersifat mekanis. Dalam banyak kasus, nyeri punggung bawah dikaitkan dengan spondylosis, suatu istilah yang mengacu pada degenerasi umum tulang belakang yang terkait dengan “penuaan” yang terjadi pada sendi, cakram, dan tulang tulang belakang saat orang bertambah usia. Beberapa contoh penyebab mekanis nyeri punggung bawah meliputi:

  • Terkilir atau terjatuh  menyebabkan sebagian besar sakit punggung akut atau mengangkat sesuatu secara tidak benar, mengangkat sesuatu yang terlalu berat. Gerakan seperti itu juga dapat memicu kejang pada otot punggung, yang juga bisa terasa menyakitkan.
  • Degenerasi diskus intervertebralis adalah salah satu penyebab mekanis paling umum dari nyeri punggung bawah, dan itu terjadi ketika cakram-cakram yang biasanya elastis  kehilangan integritas sebagai proses penuaan yang normal. 
  • Diskus yang mengalami herniasi atau pecah dapat terjadi ketika diskus intervertebralis menjadi padat dan menonjol ke luar (herniasi) atau pecah, menyebabkan nyeri punggung bawah/ saraf kejepit.
  • Radiculopathy adalah suatu kondisi yang disebabkan oleh kompresi, peradangan dan / atau cedera pada akar saraf tulang belakang.Tekanan pada akar saraf menghasilkan rasa sakit, mati rasa, atau sensasi kesemutan yang berjalan atau memancar ke area lain dari tubuh yang dilayani oleh saraf itu. Radiculopathy dapat terjadi ketika stenosis spinalis atau diskus yang mengalami hernia atau ruptur menekan saraf.
  • Linu panggul adalah suatu bentuk radikulopati yang disebabkan oleh kompresi saraf linu, saraf besar yang bergerak melalui bokong dan meluas ke bagian belakang kaki. Kompresi ini menyebabkan rasa sakit punggung bawah terasa  seperti tertusuk atau  terbakar yang dikombinasikan dengan rasa sakit melalui bokong dan turun kebawah di salah satu kaki. Dalam kasus yang  ekstrim dari saraf kejepit  gejalanya mungkin melibatkan tidak hanya rasa sakit, tetapi mati rasa dan kelemahan otot pada kaki karena sinyal saraf yang terganggu sehingga bisa terjadi kelumpuhan pada kaki.
  • Spondylolisthesis adalah suatu kondisi di mana vertebra tulang belakang bagian bawah terlepas dari tempatnya, mencubit saraf yang keluar dari tulang belakang.
  • Cedera traumatis , seperti dari bermain olahraga, kecelakaan mobil, atau jatuh yang dapat melukai tendon, ligamen atau otot yang mengakibatkan nyeri punggung bawah. Cedera traumatis juga dapat menyebabkan tulang belakang menjadi terlalu terkompresi, yang pada gilirannya dapat menyebabkan diskus intervertebralis pecah atau herniate, memberikan tekanan pada saraf yang berakar pada sumsum tulang belakang. Ketika saraf tulang belakang menjadi terkompresi dan teriritasi, nyeri punggung dan linu panggul dapat terjadi.
  • Stenosis tulang belakang adalah penyempitan kolom tulang belakang yang memberikan tekanan pada sumsum tulang belakang dan saraf yang dapat menyebabkan rasa sakit atau mati rasa dengan berjalan dan seiring waktu menyebabkan kelemahan kaki dan kehilangan sensorik.
  • Kerusakan tulang termasuk skoliosis, kelengkungan tulang belakang yang biasanya tidak menyebabkan rasa sakit sampai usia pertengahan; lordosis, lengkungan aksentuasi abnormal di punggung bawah; dan kelainan bawaan lainnya dari tulang belakang.

Kebanyakan nyeri punggung bawah adalah akut, atau jangka pendek, dan berlangsung beberapa hari hingga beberapa minggu dan bahkan bisa sembuh dengan sendirinya dengan istirahat yang cukup.

Nyeri punggung kronis didefinisikan sebagai nyeri yang menetap selama 12 minggu atau lebih, bahkan setelah cedera awal atau penyebab yang mendasari nyeri punggung bawah akut telah diobati. Sekitar 20 persen orang yang terkena nyeri punggung bawah akut mengalami nyeri punggung bawah kronis dengan gejala nyeri konsisten pada satu tahun. Dalam beberapa kasus, pengobatan berhasil mengurangi nyeri punggung bawah kronis, tetapi dalam kasus lain nyeri tetap ada meskipun ada perawatan medis dan bedah. Jika anda memiliki nyeri punggung bawah yang kronis dan sudah mencoba pengobatan konvensional namun belum berhasil dan  Jika Anda menemukan diri Anda kesakitan dan telah menggunakan semua pilihan yang umumnya digunakan dan ingin keluar dari penggunaan obat-obatan maka terapi saraf kejepit hendrawan pratama adalah solusi yang Anda cari. 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *